Monday, December 2, 2013

LAPORAN
PRAKTIK KERJA INDUSTRI
DI KANTOR PUSAT PT KERETA API INDONESIA (PERSERO)
Jalan Perintis Kemerdekaan No. 1 Bandung (40117) Jawa Barat-Indonesia

Diajukan untuk memenuhi salah satu syarat menempuh
Ujian Sekolah / Ujian Nasional
Tahun Pelajaran 2011/2012












Disusun oleh :
·        Aam Jamaludin
·        Dani Buldani
·        Heri Kuswanto

Kelas : XII TKJ 1


PEMERINTAH KABUPATEN CIAMIS
DINAS PENDIDIKAN
SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN NEGERI 1 KAWALI
KELOMPOK TEKNOLOGI DAN INDUSTRI & TEKNOLOGI INFORMASI & KOMUNIKASI
Jl.Poronggol Raya No.9  Tlp. (0265) 791727 kawali-ciamis 46253  

2011



HALAMAN PERSETUJUAN
Disetujui sebagai salah satu syarat dalam menempuh Ujian Sekolah dan Ujian Nasional tahun pelajaran 2011/2012.




Oleh :
Pembimbing Sekolah

Pembimbing I,


Drs. JONI HIDAYAT
NIP.19590220 198603 1 010
Pembimbing II,


JAJAT SUDRAJAT S.S.T
NIP.19860103 201101 1 003








HALAMAN PERSETUJUAN
Disetujui sebagai salah satu syarat dalam menempuh Ujian Sekolah dan Ujian Nasional tahun pelajaran 2011/2012.



Oleh:
Pembimbing perusahaan

Pembimbing I,


AGUS TONI AHMAD
NIPP.38572
Pembimbing II,


GUNTUR KURNIANTORO
NIPP.50601









HALAMAN PENGESAHAN

Disahkan di Kawali
Tanggal ……………...



Oleh :
Kepala SMKN 1 Kawali


Dra.IKA KARNIATI SARDI, M.M.Pd.
Pangkat: Pembina Tk.1
NIP.19610119 198603 2 006









HALAMAN PENGESAHAN

Disahkan di..................
Tanggal ……………...



Oleh :
Manager Application and Data Center Operation,


AGUS TONI AHMAD
NIPP.38572








KATAPENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah Yang Maha Esa karena atas hidayah dan karunia-nya penulis dapat menyelesaikan laporan yang berjudul Setting Jaringan Computer Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (Persero) sebagi bukti bahwa penulis telah melaksanakan Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) di Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (Persero).
Adapun tujuan dalam penyusunan laporan ini adalah untuk memenuhi salah satu syarat menempuh Ujian Sekolah dan Ujian Nasional di Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 1 Kawali Tahun Pelajaran 2011 / 2012.
Selama penyusunan laporan ini penulis banyak mendapatkan bantuan dari berbagai pihak, baik berupa bimbingan, petunjuk serta dukungan yang sangat berarti bagi penulis. Oleh karena itu, penulis menyampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan yang sebesar – besarnya kepada yang terhormat :
1.      Ibu Dra.Ika Karniati Sardi, M.M.Pd. selaku kepala Sekolah Menengah Kejuruan Negeri 1 Kawali;
2.      Bapak Agus Toni A selaku pimpinan di PT Kereta Api Indonesia (persero) Vice President IT yang selalu memberikan bimbingan kepada penulis;
3.      Bapak Roni Sunandar, S.kom. selaku Kepala Program Teknik Komputer Jaringan;
4.      Bapak Drs. Joni Hidayat selaku pembimbing penyusunan laporan;
5.      Bapak Jajat Sudrajat S.S.T.  selaku pembimbing penyusunan laporan;
6.      Bapak Guntur Kurniantoro selaku pembimbing di PT Kereta Api Indonesia;
7.      Ibu Teti Novianti, S.Pd selaku wali kelas XI.5 yang telah banyak berperan dalam persiapan untuk pelaksanaan Praktik Kerja Industri dan memberi semangat serta dukungan kepada penulis;
8.      Bapak/Ibu Guru SMK Negeri 1 Kawali yang secara langsung maupun tidak langsung turut membantu dalam penyelesaian laporan ini;
9.      Seluruh karyawan Kantor Pusat PT  Kereta Api Indonesia (Persero) Vice President IT yang turut membimbing penulis selama kegiatan Praktik Kerja Industri;
10.  Kedua Orang tua yang telah memberi dukungan baik moril maupun materil sehingga laporan ini dapat terwujud;
11.  Teman – teman yang turut berpartisipasi dalam penyusunan lapora ini;
12.  Dan semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu yang telah membantu penulis selama PRAKERIN dan penyusunan laporan ini;
Penulis menyadari bahwa laporan ini masih sangat jauh dari memenuhi harapan yang optimal. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun sangat kami harapkan untuk perbaikan di masa yang akan datang. Akhir kata besar harapan penulis semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.



Kawali, November 2011
Penulis








DAFTAR ISI
             Halaman
HALAMAN PERSETUJUAN.....................................................................        i
HALAMAN PENGESAHAN.......................................................................      iii
KATA PENGANTAR...................................................................................       v
DAFTAR ISI..................................................................................................     vii
Bab I PENDAHULUAN...............................................................................       1
     1.1 Latar Belakang  Masalah.......................................................................       1
     1.2 Tujuan Penulisan....................................................................................       1
     1.3 Rumusan Masalah..................................................................................        2
     1.4 Teknik Pengumpulan Data....................................................................        2
     1.5 Sistematika Laporan..............................................................................       3
     1.6 Lokasi Objek.........................................................................................       4
Bab II RUANG LINGKUP OBJEK............................................................       5
     2.1 Sejarah Berdirinya Perusahaan..............................................................       5
           2.1.1 Visi dan Misi................................................................................       6
           2.1.2 Arti Logo......................................................................................       6
           2.1.3 Gaya Gambar................................................................................       6
     2.2 Struktur Organisasi................................................................................       7
     2.3 Kepegawaian.........................................................................................       8
           2.3.1 Pendidikan Karyawan..................................................................       8
           2.3.2 Sistem Penggajian.........................................................................       8
           2.3.3 Astek ...........................................................................................        8
           2.3.4 Disiplin Kerja Karyawan..............................................................       9
     2.4 Peralatan Pendukung Kegiatan.............................................................     11
     2.5 Penanggulangan Limbah.......................................................................     12
Bab III LANDASAN TEORI.......................................................................     13
     3.1 Pengertian Jaringan Komputer..............................................................     13
     3.2 Fungsi Jaringan Komputer.....................................................................     13
     3.3 Jenis-jenis Jaringan Komputer...............................................................     14
     3.4 Bagian-bagian / komponen....................................................................     14
           3.4.1 Pengkabelan .................................................................................      14
                    3.4.1.1 Kabel UTP dan konektor RJ-45 ......................................      14
                    3.4.1.2 Crimping Tools ................................................................      16
                    3.4.1.3 Network Tester ................................................................      16
                    3.4.1.4 Susunan kabel standard Stright dan Crossover ...............      17
 3.4.2 Topologi Jaringan .........................................................................      18
                    3.4.2.1 Topologi Bus ...................................................................      18
                    3.4.2.2 Topologi Ring ..................................................................      21
                    3.4.2.3 Topologi Star  ..................................................................      22
                    3.4.2.4 Topologi Tree ...................................................................      24
                    3.4.2.5 Topologi Mesh .................................................................      24
                    3.4.2.6 Topologi Wireless ............................................................      25
                    3.4.2.7 Jaringan yang di pakai di PT KAI (Persero) Bandung ....      27
     3.5 Proxy ....................................................................................................      28
Bab IV PRAKTIK KERJA SETING JARINGAN KOMPUTER .........      29
     4.1 Tahap Persiapan.....................................................................................     29
           4.1.1 Persiapan Alat ..............................................................................      29
           4.1.2 Persiapan Bahan ..........................................................................      29
     4.2 Tahap Pelaksanaan.................................................................................     29
     4.3 Tahap Pengujian....................................................................................     33
Bab V KESIMPULAN DAN SARAN ........................................................      34
     5.1 Kesimpulan ...........................................................................................      34
           5.1.1 Kesimpulan Umum ......................................................................      34
           5.1.2 Kesimpulan Khusus......................................................................     34
     5.2 Saran-saran ...........................................................................................      35
           5.2.1 Saran untuk Siswa .......................................................................      35
           5.2.2 Saran untuk Sekolah ....................................................................      35
           5.2.3 Saran untuk Perusahaan ...............................................................      36
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................  
LAMPIRAN – LAMPIRAN.........................................................................



















DAFTAR GAMBAR
Halaman
Gambar 1   Logo Kereta Api ....................................................................            7
Gambar 2   Kabel UTP...............................................................................         15
Gambar 3   Konektor RJ-45 ......................................................................          16
Gambar 4   Crimping Tools .......................................................................          16
Gambar 5   Network Tester .......................................................................          17
Gambar 6   Prinsip topologi BUS .............................................................          19
Gamabr 7   Koneksi kabel – transceiver pada topologi BUS ....................          19
Gambar 8   Perluasan topologi BUS menggunakan Repeater ...................          20
Gambar 9   Prinsip koneksi topologi Ring ................................................           21
Gambar 10 Prinsip koneksi topologi Star ..................................................          23
Gambar 11 Prinsip koneksi topologi Tree .................................................          24
Gambar 12 Prinsip koneksi topologi Mesh ...............................................          25
Gambar 13 Prinsip LAN Nirkabel ............................................................          25
Gambar 14 Koneksi jaringan Nirkabel ......................................................          26
Gambar 15 Topologi Ring kantor pusat PT  KAI .....................................          28
Gambar 16 Jendela Menu tools Mozila Firefox ........................................          30
Gambar 17 Jendela Menu options Mozila Firefox ....................................          31
Gambar 18 Jendela Menu options Network .............................................          31
Gambar 19 Jendela configure proxies to access the internet ....................          32
Gambar 20 Jendela configure proxies to access the internet ....................          32


BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Masalah
            Seiring dengan berkembangnya teknologi dalam dunia perkomputeran, kebutuhan manusia juga semakin kompleks pemnggunaannya terhadap perkembangan teknologi tersebut. Hal ini adalah sesuatu yang wajar – wajar saja serta saling menunjang diantara keduanya, yaitu teknologi dan kebutuhan manusia. Teknologi akan terus diciptakan dari waktu ke waktu, mulai dari yang sederhana sampai menjadi teknologi yang sangat canggih. Dengan teknologi, diharapkan segala aktivitas manusia dapat diselesaikan dengan lebih mudah, cepat dan akurat. Salah satunya yaitu adanya system jaringan.
            System jaringan di implementasikan dengan adanya perkembangan software dan hardware selain itu karna dorongan manusia untuk memenuhi akan kebuuhan informasi. Di era yang semakin maju seperti saat ini diperlukan cara yang cepat dan efisien dalam memperoleh informasi tersebut di atas, mala teknologi telah mengimbangi hal tersebut dengan adanya internet.
            Dengan mengingat perkembangan teknologi tersebut maka seluruh siswa SMK Negeri 1 Kawali, Khususnya bidang keahlian Teknologi Informasi dan Komunikasi, diharuskan melaksanakan Praktek Kerja Industri (PRAKERIN) sebagi salah satu syarat untuk mengikuti Ujian Akhir Sekolah dan Ujian Akhir Nasional. Dengan harapan bahwa semua peserta Prakerin dapat memperaktikan secara langsung di dunia industri serta melaporkan apa yang telah dikrjakan selama praktik tersebut berlangsung.
1.2  Tujuan Penulisan
            Tujuan dari penulisan laporan ini adalah untuk memenuhi salah satu syarat menempuh Ujian Akhir Sekolah dan Ujian Akhir Nasional.
            Adapun secara rinci tujuan penulisan laporan ini adalah sebagi berikut :
  • Menerapkan ilmu – ilmu yang diperoleh selama di Sekolah.
  • Mengetahui kondisi dan masalah sebenarnya yang terjadi di dunia kerja.
  • Untuk memperkenalkan gambaran umum perusahaan yang diperlukan siswa dalam memeasuki dunia kerja yang sesuai dengan bidangnya dan sebagi pengalaman kerja.
  • Menanamakan rasa tanggung jawab dalam menyelewsaikan pekerjaan. 
1.3  Rumusan Masalah
            Untuk membatasi masalah dalam penyusunan laporan ini perlu adanya perumusan masalah apa yang akan dibahas dan di analisis dalam laporan ini. Perumusan maslah juga berfungsi sebagai upaya untuk membatasi masalah agar masalah yang dibahas tidak terlalu luas.
            Adapaun masalah yang dianalisis dalam laporan ini adalah menyangkut Setting Jaringan Komputer yang ada di PT Kereta Api Indonesia (Persero). Penulis merumuskan masalah yang akan dibahas sebagai berikut :
  • Bagaimana cara mengkonfigurasi PC client yang akan terkoneksi ke Internet di Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (Persero) ?
1.4  Teknik Pengumpulan Data
            Sebagai bahan untuk penyusunan sebuah laporan tentu dibutuhkan berbagai data dan fakta dari objek yang penulis teliti.
            Adapun teknik-teknik pengumpulan data yang penulis gunakan adalah sebagi berikut :
  1. Tinjauan Pustaka
Yaitu untuk memperoleh data penyelesaian program yang sifatnya teoritis dari buku-buku referensi, catatan/modul mata diklat,hand out dan bahan-bahan lain yang masih ada relevansinya dengan penyusunan laporan Praktik Kerja Industri.
  1. Teknik Observasi 
Perolehan data lapangan dilaksanakan dengan menggunakan dua setrategi yaitu :
·         Mengawasi dan
·         Mencatat

3. Teknik wawancara
·         Wawancara langsung dengan pembimbing praktik dan pegawai lain yang terlibat.
4. Uji coba
·         Setelah kami mengawasi dan mencatat kemudian kami melakukan uji coba langsung bagaimana cara pemasangna Jaringan Komputer di PT Kereta Api Indonesia (persero).
1.5  Sistematika Laporan
            Penyusunan Laporan Praktik Kerja Lapangan ini penulis bagi dalam beberapa bab yang secara singkat dapat dijelaskan sebagi berikut :
BAB I PENDAHULUAN
Pada bab ini memuat latar belakang penulisan, tujuan penulisan, rumusan masalah, teknik pengumpulan data, sistematika laporan dan lokasi objek.
BAB II RUANG LINGKUP OBJEK
Pada bab ini memuat sejarah berdirinya perusahaan, struktur organisani perusahaan, peralatan pendukung kerja, dan penanggulangan limbah di Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia ( Persero ) Vice President IT.
BAB III LANDASAN TEORI
Pada bab ini berisi teori-teori yang merupakan pembahasan proses dan implementsi dari SETTING JARINGAN KOMPUTER di Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia ( Persero ).
BAB IV PERAKTIK KERJA
Pada bab ini memuat praktik kerja yang membahas tahap persiapan kerja, tahap pelaksanaan kerja, dan tahap pengujian hasil, dan pembahasan masalah yang membahasanalisis persiapan kerja, analisis pelaksanaan kerja dan analisis pengujian hasil.
 BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
Pada bab ini berisi kesimpulan dari apa yang telah dibahas sebelumnya, dan juga saran dari masalah yang terkait.

1.6  Lokasi Objek
            Penulis melaksanakan Praktek Kerja Industri  ( PRAKERIN )  di Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (Persero) Vice President IT. Yang berlokasi di Jalan Perintis Kemerdekaan No 1 Bandung.
Untuk lebih jelas tentang lokasi objek lihat lampiran I.

















BAB II
RUANG LINGKUP OBJEK

2.1  Sejarah Berdirinya Perusahaan
Pada tanggal 17 Juni 1864 Perumka atau yang sekarang berganti nama menjadi PT Kereta api Indonesia pertama kali melakukan pembangunan jalan rel antara stasiun Kemije - Tanggung Lintas Semarang - Solo, ini ditandai dengan pencangkulan pertama pembuatan tubuh jalan rel oleh Gubernur Jendral Belanda Mr.L.A. Baron Sloet Van De Beele. Empat tahun kemudian, tepat tanggal 17 Juni 1868, pengoprasian jalan KA diantara stasiun Kemejen - Tanggung diresmikan.
Kurang dari dua tahun kemudian, tepatnya tanggal 18 Februari 1879, ruas jalan KA ini diteruskan pembangunannya, sehingga hubungan dengan Kereta Api lintas Semarang - Solo dapat dilakukan. Selanjutnya pembangunan jaringan jalan KA tidak hanya dilakukan di jawa, tetapi juga di aceh, Riau, bahkan Sulawesi yang kemudian di bongkar lagi dimasa pendudukan Jepang yang digunakan untuk membangun jalan rel di Burma.
Meskipun pada mulanya pembangunan perkertaapian di Indonesia lebih dimaksudkan untuk kelancaran pengangkutan barang ekspor dari pedalaman ke pelabuhan, namun semasa perjuangan melawan penjajah, Kereta Api banyak dimanfaatkan untuk kegiatan perjuangan. Seirama dengan proklamasi kemerdekaan tanggal 17 Agustus 1945, tanggal 28 September 1945 kekuasaan secara terintegrasi dilakukan atas Balai Besar Kereta api yang berkrdudukan di Jl. Gereja No. 1 ( Kini Jl. Perintis Kemerdekaan No. 1) bandung.
Berikutnya pada tanggal 4 september 1951, dengan surat keputusan mentri perhubungan nomor.32312 /Ment, pemerintah menetapkan Ir. Moh. Effendi Saleh sebagi Direktur Djendral Djawatan Kereta Api (DDKA). Kemudian, berdasarkan peraturan pemerintah no.22/1963 status DDKA dirubah menjadi “Perusahaan Negara Kereta Api” (PNKA) dengan Ir.R.Aboeprajinto sebagai Direktur Djendral Perusahaan Negara Kereta Api. Sejalan dengan situasi politik purna G.30.S/PKI, dimana perusahaan vital harus dikuasai oleh Pangkompkamtib, maka H.Iman Subarkah digantikan oleh Brigjen Sentot Iskandar Dinata selaku Direksi Interim dengan jabatan Direktur Utama. Disamping jabatan beliau sebagai Dirjen Perhubungan Darat sampai dengan Juni 1968. Kemudian berdasarkan Peraturan Pemerintah No.61/ tahun 1971 tentang perubahan status perusahaan dari PNKA menjadi “Perusahaan Jawatan Kereta Api” (PJKA).
Demikianlah seterusnya, perkembangan perkereta apian di Indonesia yang mulai dari tanggal 31 Juli 1998 Direktur Utama digantikan Oleh Drs. Edie Haryoto. Seiring dengan itu pada tanggal 1 Juli 1999 nama Perumka diganti menjadi PT. Kereta Api Indonesia (PT KAI), dimana statusnya dari Perusahaan Umum menjadi Perseroan Terbatas,
2.1.1 Visi dan Misi PT Kereta Api Indonesia ( Persero )
  • Visi Perusahaan:
Menjadi penyedia jasa perkeretaapian terbaik yang focus pada pelayanan pelanggan dan memenuhi harapan stakeholders.
  • Misi perusahaan:
Menyelenggarakan bisnis perkeretaapian dan bisnis usaha penunjangan, melalui praktek bisnis dan model organisasi terbaik untuk memberikan nilai tambah yang tinggi bagi stakeholders dan kelestarian lingkungan berdasarkan empat pilar utama: keselamatan, ketepatan waktu, pelayanan dan kenyamanan.
2.1.2 Arti logo
Logo dengan warna orange berupa gambar mirip angka 2, dengan kemiringan 70 derajat dan warna dasar putih yang menampakan bagian depan kereata api kecepatan tinggi dengan arah yang saling berlawanan.
Gambar lambang menyiratkan sifat: Tegas, pasti, tajam,gerak horizontal, juga bolak-balik. Dua garis lurus dengan ujung lengkung meruncing, dengan arah berlawanan,selain menggmbarkan arah bolak-balik perjalanan kereta api, juga melambangkan pelayanan (memberi dan menerima).
2.1.3 Gaya gambar
Lugas, langsung, tajam, teknis, selaras dengan staf teknis kereta api. Ujung garis tajam tapi melengkung untuk menyiratkan arah atau kecepatan (aerodinamis), tapi cenderung agak tumpul melengkung, tidak terlampau tajam , agar member kesan aman (sesuatu bentuk yang terlampau runcing lebih member kesan ancaman, rasa sakit dan agresipitas, asosiatif kepada senjata tajam, duri dan semacamnya).   



Gambar 1:  Logo Kereta Api
Sifat gambar :
Sifat gambar lebih lugas, obyektif, rasional karena bentuk geometrisnya yang dominan dan bersifat maskulin.  Kesan sangat modern, teknis, jelas terlihat.
2.2  Struktur Organisasi
2.2.1        Tugas dan Wewenang Pegawai
1.      Direktur
Seorang direktur atau dewan direksi dalam jumlah direktur dalam suatu perusahaan (minimal satu), yang dapat dicalonkan sebagai direktur, dan cara pemilihan direktur ditetapkan dalam anggaran dasar perusahaan. Pada umumnya direktur memiliki tugas antara lain:
  1. Memimpin perusahaan dengan menerbitkan kebijakan-kebijakan perusahaan
  2. Memilih, menetapkan, mengawasi tugas dari karyawan dan kepala bagian (manajer)
  3. Menyetujui anggaran tahunan perusahaan
  4. Menyampaikan laporan kepada pemegang saham atas kinerja perusahaan
  1. Finance Supervisor
Bertanggung jawab atas pelaksanaan kegiatan keuangan perusahaan meliputi arus kas masuk dan kas keluar, pengendalian internal keuangan, pengontrolan atas anggaran keuangan (cash flow) perusahaan dan melaksanakan sinkronisasi data atau dokumen administrasi keuangan dengan data atau dokumen akuntansi sesuai dengan sistem dan prosedur yang telah ditetapkan.
Untuk lebih jelas lihat bagian struktur organisasi pada lampiran II.
2.3  Kepegawaian
2.3.1        Pendidikan Karyawan
Pendidikan karyawan sangat berpengaruh pada peningkatan mutu dan kwalitas perusahaan.  Latar belakang pendidikan karyawan di Kantor Pusant PT Kereta Api Indonesia (Persero) Vice President IT adalah sebagai berikut.
No
Latar Belakang Karyawan
Jumlah Karyawan
1
S2
4 Orang
2
S1
12 Orang
3
D3
20 Orang
4
SLTA
10 Orang

2.3.2        Sistem Penggajian
Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (Persero) menerapkan penggajian karyawan dengan system bulanan dengan besar gaji disesuaikan dengan pangkat dan golongan ditambah tunjangan jabatan. Adapun besarnya sangat bervariasi tergantung dari jenis jabatan yang di bebankan.
2.3.3        Astek
Setiap Pegawai atau karyawan di PT  Kereta Api Indonesia (Persero) diberi Jamsostek.
Program ini memberikan perlindungan yang bersifat mendasar bagi karyawan jika mengalami risiko-risiko sosial ekonomi dengan pembiayaan yang terjangkau oleh pengusaha dan tenaga kerja.


Risiko sosial ekonomi yang ditanggulangi oleh Program Jamsostek terbatas yaitu perlindungan pada :
  • Peristiwa kecelakaan
  • Sakit
  • Hamil
  • Bersalin
  • Cacat
  • Hari tua
  • Meninggal dunia
Hal-hal ini mengakibatkan berkurangnya dan terputusnya penghasilan tenaga kerja dan/atau membutuhkan perawatan medis.
2.3.4 Disiplin Kerja Karyawan
Disiplin kerja karyawan sangat menentukan kinerja perusahaan. Oleh karena itu, Kantor pusat PT kereta api Indonesia (Persero) menerapkan beberapa tata tertib yang harus di perhatikan oleh karyawan.
Tata tertib yang harus dipatuhi oleh setiap karyawan adalah sebagai berikut :
1.      Pedoman Umum Pelaksanaan Tugas / Pekerjaan
a.       Setiap pegawai wajib memahami tugas dan tanggung jawabnya dan harus mempersiapkan diri dalam pelaksanaan tugas/ pekerjaannya dengan sebaik-baiknya
b.      Setiap pegawai harus menyadari bahwa setipa pelaksanaan tugas/pekerjaan mengandung resiko , yang akan berakibat terhadap kerugian, baik moril dan materiil, yang pada akhirnya akan berpengaruh terhadap tingkat kesejahteraan pegawai.
c.       Setiap tugas/pekerjaan harus dilengkapi dengan prosedur  dan ketentuan-ketentuan yang harus di patuhi dan dilaksanakan oleh setiap pegawai sesuai dengan bidang tugas/pekerjaannya ,terhadap setiap pelanggaran pada ketentuan-ketentuan dimaksud, di kenakan hukuman disiplin sebagai mana diatur dalam perjanjian ini
d.      Setiap pegawai wajib melaksanakan fungsi pengawasan secara hierarkis yang berkesinambungan.
e.       Perusahaan wajib menyediankan setiap perlengkapan / fasilitas kerja yang sudah diatur berdasarkan prosedur kerja sesuai persyaratan yang ditentukan, untuk dipergunakan dengan sebaik-baiknya oleh pegawai dalammelaksanakan tugas / pekerjaannya.
2.      Kewajiban dan larangan
a.    Setiap pegawai, diwajibkan :
1)      Mentaati ketentuan dalam perjanjian ini dan ketentuan perundang-undagan maupun peraturan lainnya yang berlaku di Perusahaan;
2)      Memelihara suasana kekeluargaan dan saling menghormati sesame pegawai, terhadap atasan maupun bawahan;
3)      Mewujudkan dan memelihara persatuan dan kesatuan pegawai, mendahulukan kepentingan Perusahaan diatas kepentingan pribadi dan/atau golongan;
4)      Mematuhi peraturan-peraturan tenteng tata tertib disiplin kerja dan mengerti serta memahami terhadap larangan-larangan yang di berlakukan berikut jenis sanksi atas pelanggaran yang dilakukan;
5)      Melaksanakan tugas dengan sebaik-baiknya dan penuh tanggung jawab;
6)      Mematuhi segala instruksi-instruksi baik lisan maupun tertulis dari Direksi, Pejabat lain yang berwenang untuk itu, serta atasan  masing-masing demi kelancaran kerja;
7)      Berusaha untuk memajukan mengamankan dan menjaga nama baik perusahaan.
b.      Setiap Pegawai, dilarang ;
1)      Melanggar perjanjian ini dan ketentuan perundang-undangan serta peraturan lainya yang berlaku diperusahaa;
2)      Melakukan tindakan dan/atau perbuatan sebagaimsna disebutkan dalam pasal 99 tentang jenis pelanggaran disiplin;
3)      Menyalahgunakan wewenang/ jabatan dan/atau melakukan tindakan manipulasiuntuk kepentingan pribadi, golonga ataupun pihak lain;
4)      Meminjamkan barang dan/atau uang milik perusahaan secara tidak sah secara tidak langsung secara tidak sah kepada siapapun yang bukan merupakan bagian tugas, pekerjaan dan tanggung jawabnya ;
5)      Meminta maupun meneriama suatu pemberian dari pihak lain atau memberikan perlakuan istimewa yang diketahui atau diduga pemberian atau perlakuan tersebut bersangkutan dengan jabatan atau pekerjaan pegawai yang bersangkutan yang dapat merugikan perusahaan ;
6)      Melakukan tindak Korupsi, Kolusi, dan Nepotisme ;
c.       Ketentuan tentang kewajiban dan larangan diatur dalam Surat Keputusan Direksi.    
2.4  Peralatan Pendukung
Selama penulis melaksanakan Peraktik Kerja Industri di  PT Kereta Api Indonesia (Persero), penulis mendapatkan perlakuan yang sangat baik serta fasilitas – fasilitas yang menunjang kegiatan penulis selama di tempat Prakerin (Praktek Kerja Industri). Adapun fasilitas yang penulis dapatkan selama kegiatan Prakerin (Praktek Kerja Industri) diantara lain:
No
Nama Alat
Volume
Spesifikasi
Keadaan
1
Komputer
2
Hp Papilion a66301 Home PC
Baik
2
Meja kerja
2
-
Baik
3
Obeng
1
-
Baik
4
Tang
2
-
Baik
5
Crimping Tool
2
-
Baik
6
Network Tester
2
-
Baik
7
Kater
1
-
Baik
2.5  Penanggulangan Limbah
Untuk menanggulangi limbah di Kantor Pusat PT Kereta Api Indonesia (Persero) Vice President IT menerapkan peraturan sebagai berikut :
  1. Limbah yang masih dapat dimanfaatkan dan di daur ulang misalnya limbah kabel jaringan (UTP) dan limbah besi biasanya disimpan di gudang sebagai cadangan jika suatu saat dibutuhkan kembali.
  2. Limbah yang sudah tidak dapat di daur ulang, dibuang dan disimpan di gudang.





BAB III
LANDASAN TEORI

3.1       Pengertian Jaringan Komputer
Pengertian dari jaringan komputer adalah sekumpulan komputer, serta perangkat-perangkat lain pendukung komputer yang saling terhubung dalam suatu kesatuan. Media jaringan komputer dapat melalui kabel-kabel atau tanpa kabel sehingga memungkinkan pengguna jaringan komputer dapat saling melakukan pertukaran informasi, seperti dokumen dan data, dapat juga melakukan pencetakan pada printer yang sama dan bersama-sama memakai perangkat keras dan perangkat lunak yang terhubung dengan jaringan. Setiap komputer, ataupun perangkat-perangkat yang terhubung dalam suatu jaringan disebut dengan node.
3.2       Fungsi Jaringan Komputer
Berdasarkan fungsi: Pada dasarnya setiap jaringan komputer ada yang berfungsi sebagai client dan juga server. Tetapi ada jaringan yang memiliki komputer yang khusus didedikasikan sebagai server sedangkan yang lain sebagai client. Ada juga yang tidak memiliki komputer yang khusus berfungsi sebagai server saja. Karena itu berdasarkan fungsinya maka ada dua jenis jaringan komputer:
1.    Client-server
Yaitu jaringan komputer dengan komputer yang didedikasikan khusus sebagai server. Sebuah service/layanan bisa diberikan oleh sebuah komputer atau lebih. Contohnya adalah sebuah domain seperti www.detik.com yang dilayani oleh banyak komputer web server. Atau bisa juga banyak service/layanan yang diberikan oleh satu komputer. Contohnya adalah server jtk.polban.ac.id yang merupakan satu komputer dengan multi service yaitu mail server, web server, file server, database server dan lainnya.
2.    Peer-to-peer
Yaitu jaringan komputer dimana setiap host dapat menjadi server dan juga menjadi client secara bersamaan. Contohnya dalam file sharing antar komputer di Jaringan Windows Network Neighbourhood ada 5 komputer (kita beri nama A,B,C,D dan E) yang memberi hak akses terhadap file yang dimilikinya. Pada satu saat A mengakses file share dari B bernama data_nilai.xls dan juga memberi akses file soal uas.doc kepada C. Saat A mengakses file dari B maka A berfungsi sebagai client dan saat A memberi akses file kepada C maka A berfungsi sebagai server. Kedua fungsi itu dilakukan oleh A secara bersamaan maka jaringan seperti ini dinamakan peer to peer.
Adapun Fungsi dari Jaringan komputer di antaranya adalah:
Ø  Berbagi data
Ø  Berbagi koneksi internet
Ø  Berbagi printer, perangkat penyimpanan, atau asesoris lainnya
Ø  Memainkan permainan yang mendukung konsep jaringan
Ø  Lain-lain
3.3       Jenis-jenis Jaringan Komputer
Adapun jenis-jenis jaringan komputer di antaranya :
1.       Local Area Network (LAN)
Local Area Network (LAN): suatu jaringan komputer yang menghubungkan suatu komputer dengan komputer lain dengan jarak yang terbatas.
2.       Metropolitant Area Network (MAN)
Metropolitant Area Network (MAN): prinsip sama dengan LAN, hanya saja jaraknya lebih luas, yaitu 10-50 km.
3.       Wide Area Network (WAN)
Wide Area Network (WAN): jaraknya antar kota, negara, dan benua. ini sama dengan internet.
3.4       Bagian- bagian/Komponen Jaringan
3.4.1  Pengkabelan
3.4.1.1 Kabel UTP dan Konector RJ-45
Dalam hal ini kabel yang digunakan adalah kabel UTP dan konektor RJ-45. Kabel UTP sebetulya ada beberapa kategori yaitu dari kategori 1-7, yang sering digunakan untuk lan biasanya kategori 5 atau sering disebut juga cat-5.
Berikut ini kegunaan dari kabel kategori 1-7 yaitu:
Cat 1
Sebelumnya sering dipakai untuk POST (Plain Old Telephone Service) telephone dan ISDN.
Cat 2
Dipakai untuk token ring network dengan bw 4 Mbps.
Cat3
Dipakai untuk data network dengan frequensi up to 16 Mhz dan lebih popular untuk pemakaian 10 Mbps.
Cat 4
Frequensi up to 20 Mhz dan sering dipakai untuk 16 Mbps token ring network.
Cat 5
Frequensi up to 100 Mhz dan bias dipakai untuk network dengan kecepatan 100 Mbps tetapi kemungkinantidak cocok untuk gigabyte Ethernet network.
Cat 5e
Frequensi dan kecepatan sama dengan cat 5 tetapi lebih support untuk gigabyte Ethernet network.
Cat 6
Memiliki kecepata up to 250 Mbps atau lebih dari dua kali cat 5 dan cat 5e.
Cat 7
Di design untuk bekerja pada frequensi up to 600 Mhz.



Gambar 2 : Kabel UTP
 


Gamabar 3 : Konektor  RJ-45
3.4.1.2  Crimping Tools
Crimping tool adalah alat untuk memasang kabel UTP ke konektor RJ-45/ RJ-11 tergantung kebutuhan. Bentuknya macam-macam ada yang besar dengan fungsi yang banyak, seperti bisa memotong kabel, mengupas dan lain sebagainya. Ada juga yang hanya diperuntukan untuk crimp RJ-45 atau RJ-11 saja. Contoh gambarnya seperti ini.
 
Gambar 4 : Crimping Tools
3.4.1.3  Network Tester
Supaya anda yakin bahwa pemasangan kabel ke konektor sudah ok lebih baik kalau anda juga memiliki cable tester seperti berikut ini. Perbedaan diatara dua testerdibawah ini adalah yang satu memakai satu led untuk satu pair sementara yang satu lagi satu led untuk satu kabel. Untuk pemula lebih mudah untuk mempergunakan yang type satu led per kabel karena anda tidak akan dibuat pusing, Kemudian tester yang lebih kecil adalah remote cable tester yang dipakai apabila kabel yang di test panjang dan kedua ujung nya tidak berdekatan (misalnya ada diruangan yang berbeda). Cara penggunaannya adalah dengan memasang ujung kabel yang satu ke TX di cable tester yang besar kemudian set auto, kemudian di ujung yang lain kita pasang remote cable tester. Setelah itu anda cukup melihat remote cable tester saja. Apabila menyala berarti kabel terkoneksi dengan baik sementara apabila mati berarti kabel terputus.
 
Gambar 5 : Network Tester
3.4.1.4 Susunan kabel standar menurut warna pada posisi straight dan  corssoper
Kabel Straight digunakan untuk menghubungkan NIC dengan Switch atau NIC dengan Hub, sementara kabel Cross digunakan untuk menghubungkan NIC dengan NIC atau Hub dengan Hub.
Berikut ini adalah urutan pengabelan Straight :
Ujung A
Ujung B
1.      Putih Orange
2.      Orange
3.      Putih Hijau
4.      Biru
5.      Putih Biru
6.      Hijau
7.      Putih Coklat
8.      Coklat
1.      Putih Orange
2.      Orange
3.      Putih Hijau
4.      Biru
5.      Putih Biru
6.      Hijau
7.      Putih Coklat
8.      Coklat



Berikut ini adalah urutan pengabelan Cross :
Ujung A
Ujung B
  1. Putih Orange
  2. Orange
  3. Putih Hijau
  4. Biru
  5. Putih Biru
  6. Hijau
  7. Putih Coklat
  8. Coklat
  1. Putih Hijau
  2. Hijau
  3. Putih Orange
  4. Biru
  5. Putih Biru
  6. Orange
  7. Putih Coklat
  8. Coklat

3.4.2        Topologi Jaringan
Arsitektur topologi merupakan bentuk koneksi fisik untuk menghubungkan setiap node pada sebuah jaringan. Pada sistem LAN terdapat tiga topologi utama yang paling sering digunakan: bus, star, dan ring. Topologi jaringan ini kemudian berkembang menjadi topologi tree dan mesh yang merupakan kombinasi dari star, mesh, dan bus. Dengan populernya teknologi nirkabel dewasa ini maka lahir pula satu topologi baru yaitu topologi wireless. Berikut topologi-topologi yang dimaksud:
  1. Topologi Bus
  2. Topologi Ring (Cincin)
  3. Topologi Star (Bintang)
  4. Topologi Tree (Pohon)
  5. Topologi Mesh (Tak beraturan)
  6. Topologi Wireless (Nirkabel)
3.4.2.1 Topologi Bus
Topologi bus ini sering juga disebut sebagai topologi backbone, dimana ada sebuah kabel coaxial yang dibentang kemudian beberapa komputer dihubungkan pada kabel tersebut.
·         Secara sederhana pada topologi bus, satu kabel media transmisi dibentang dari ujung ke ujung, kemudian kedua ujung ditutup dengan “terminator” atau terminating-resistance (biasanya berupa tahanan listrik sekitar 60 ohm).

 

Gambar 6: Prinsip Topologi Bus
·         Pada titik tertentu diadakan sambungan (tap) untuk setiap terminal.
·         Wujud dari tap ini bisa berupa “kabel transceiver” bila digunakan “thick coax” sebagai media transmisi.
·         Atau berupa “BNC T-connector” bila digunakan “thin coax” sebagai media transmisi.
·         Atau berupa konektor “RJ-45” dan “hub” bila digunakan kabel UTP.
·         Transmisi data dalam kabel bersifat “full duplex”, dan sifatnya “broadcast”, semua terminal bisa menerima transmisi data.

         ·         Suatu protokol akan mengatur transmisi dan penerimaan data, yaitu Protokol Ethernet atau CSMA/CD.
             ·         Pemakaian kabel coax (10Base5 dan 10Base2) telah distandarisasi dalam IEEE 802.3, yaitu sbb:
TABEL: Karakteristik Kabel Coaxial

10Base5
10Base5
Rate Data
10 Mbps
10 Mbps
Panjang / segmen
500 m
185 m
Rentang Max
2500 m
1000 m
Tap / segmen
100
30
Jarak per tahap
2.5 m
0.5 m
Diameter kabel
1 cm
0.5 cm
·         Melihat bahwa pada setiap segmen (bentang) kabel ada batasnya maka diperlukan “Repeater” untuk menyambungkan segmen-segmen kabel.

Kelebihan topologi Bus adalah:
  • Instalasi relatif lebih murah
  • Kerusakan satu komputer client tidak akan mempengaruhi komunikasi antar client lainnya
  • Biaya relatif lebih murah
Kelemahan topologi Bus adalah:
  • Jika kabel utama (bus) atau backbone putus maka komunikasi gagal
  • Bila kabel utama sangat panjang maka pencarian gangguan menjadi sulit
  • Kemungkinan akan terjadi tabrakan data(data collision) apabila banyak client yang mengirim pesan dan ini akan menurunkan kecepatan komunikasi.
3.4.2.2 Topologi Ring (Cincin)
Topologi ring biasa juga disebut sebagai topologi cincin karena bentuknya seperti cincing yang melingkar. Semua komputer dalam jaringan akan di hubungkan pada sebuah cincin. Cincin ini hampir sama fungsinya dengan concenrator pada topologi star yang menjadi pusat berkumpulnya ujung kabel dari setiap komputer yang terhubung.
  • Secara lebih sederhana lagi topologi cincin merupakan untaian media transmisi dari satu terminal ke terminal lainnya hingga membentuk suatu lingkaran, dimana jalur transmisi hanya satu arah”.
Tiga fungsi yang diperlukan dalam topologi cincin : penyelipan data, penerimaan data, dan pemindahan data.






Gambar 9 : Prinsip Koneksi Topologi Ring
  • Penyelipan data adalah proses dimana data dimasukkan kedalam saluran transmisi oleh terminal pengirim setelah diberi alamat dan bit-bit tambahan lainnya.
  • Penerimaan data adalah proses ketika terminal yang dituju telah mengambil data dari saluran, yaitu dengan cara membandingkan alamat yang ada pada paket data dengan alamat terminal itu sendiri. Apabila alamat tersebut sama maka data kiriman disalin.
  • Pemindahan data adalah proses dimana kiriman data diambil kembali oleh terminal pengirim karena tidak ada terminal yang menerimanya (mungkin akibat salah alamat). Jika data tidak diambil kembali maka data ini akan berputar-putar dalama saluran. Pada jaringan bus hal ini tidak akan terjadi karena kiriman akan diserap oleh “terminator”.
  • Pada hakekatnya setiap terminal dalam jaringan cincin adalah “repeater”, dan mampu melakukan ketiga fungsi dari topologi cincin.
  • Sistem yang mengatur bagaimana komunikasi data berlangsung pada jaringan cincin sering disebut token-ring.
  • Kemungkinan permasalahan yang bisa timbul dalam jaringan cincin adalah:
o    Kegagalan satu terminal/repeater akan memutuskan komunikasi ke semua terminal.
o    Pemasangan terminal baru menyebabkan gangguan terhadap jaringan, terminal baru harus mengenal dan dihubungkan dengan kedua terminal tetangganya.
3.4.2.3 Topologi Star (Bintang)
Disebut topologi star karena bentuknya seperti bintang, sebuah alat yang disebut concentrator bisa berupa hub atau switch menjadi pusat, dimana semua komputer dalam jaringan dihubungkan ke concentrator ini.
·         Pada topologi Bintang (Star) sebuah terminal pusat bertindak sebagai pengatur dan pengendali semua komunikasi yang terjadi. Terminal-terminal lainnya melalukan komunikasi melalui terminal pusat ini.
·         Terminal kontrol pusat bisa berupa sebuah komputer yang difungsikan sebagai pengendali tetapi bisa juga berupa  “HUB” atau “MAU” (Multi Accsess Unit).







Gambar 10 : Prinsip Koneksi Topologi Star
·         Terdapat dua alternatif untuk operasi simpul pusat.
o    Simpul pusat beroperasi secara “broadcast” yang menyalurkan data ke seluruh arah. Pada operasi ini walaupun secara fisik kelihatan sebagai bintang namun secara logik sebenarnya beroperasi seperti bus. Alternatif ini menggunakan HUB.
o    Simpul pusat beroperasi sebagai “switch”, data kiriman diterima oleh simpul kemudian dikirim hanya ke terminal tujuan (bersifat point-to-point), akternatif ini menggunakan MAU sebagai pengendali.
·         Bila menggunakan HUB maka secara fisik sebenarnya jaringan berbentuk topologi Bintang namun secara logis bertopologi Bus. Bila menggunakan MAU maka baik fisik maupun logis bertopologi Bintang.
·         Kelebihan topologi bintang :
o    Karena setiap komponen dihubungkan langsung ke simpul pusat maka pengelolaan menjadi mudah, kegagalan komunikasi mudah ditelusuri.
o    Kegagalan pada satu komponen/terminal tidak mempengaruhi komunikasi terminal lain.
·         Kelemahan topologi bintang:
o    Kegagalan pusat kontrol (simpul pusat) memutuskan semua komunikasi
o    Bila yang digunakan sebagai pusat kontrol adalah HUB maka kecepatan akan berkurang sesuai dengan penambahan komputer, semakin banyak semakin lambat.
3.4.2.4 Topologi Tree (Pohon)
Topologi pohon adalah pengembangan atau generalisasi topologi bus. Media transmisi merupakan satu kabel yang bercabang namun loop tidak tertutup.
 
Gambar 11 : Prinsip Koneksi Topologi Tree
·         Topologi pohon dimulai dari suatu titik yang disebut “headend”. Dari headend beberapa kabel ditarik menjadi cabang, dan pada setiap cabang terhubung beberapa terminal dalam bentuk bus, atau dicabang lagi hingga menjadi rumit.
·         Ada dua kesulitan pada topologi ini:
o    Karena bercabang maka diperlukan cara untuk menunjukkan kemana data dikirim, atau kepada siapa transmisi data ditujukan.
o    Perlu suatu mekanisme untuk mengatur transmisi dari terminal terminal dalam jaringan.
3.4.2.5 Topologi Mesh (Tak beraturan)
Topologi Mesh adalah topologi yang tidak memiliki aturan dalam koneksi. Topologi ini biasanya timbul akibat tidak adanya perencanaan awal ketika membangun suatu jaringan.
Karena tidak teratur maka kegagalan komunikasi menjadi sulit dideteksi, dan ada kemungkinan boros dalam pemakaian media transmisi.





Gambar 12 : Prinsip Koneksi Topologi Mesh
3.4.2.6 Topologi Wireless (Nirkabel)
Jaringan nirkabel menjadi trend sebagai alternatif dari jaringan kabel, terutama untuk pengembangan LAN tradisional karena bisa mengurangi biaya pemasangan kabel dan mengurangi tugas-tugas relokasi kabel apabila terjadi perubahan dalam arsitektur bangunan dsb. Topologi ini dikenal dengan berbagai nama, misalnya WLAN, WaveLAN, HotSpot, dsb.
Model dasar dari LAN nirkabel adalah sbb:



Gambar 13 : Prinsip LAN Nirkabel
·         Blok terkecil dari LAN Nirkabel disebut Basic Service Set (BSS), yang terdiri atas sejumlah station / terminal yang menjalankan protokol yang sama dan berlomba dalam hal akses menuju media bersama yang sama.
·         Suatu BSS bisa terhubung langsung atau terpisah dari suatu sistem distribusi backbone melalui titik akses (Access Point).
·         Protokol MAC bisa terdistribusikan secara penuh atau terkontrol melalui suatu fungsi kordinasi sentral yang berada dalam titik akses.
·         Suatu Extended Service Set (ESS) terdiri dari dua atau lebih BSS yang dihubungkan melalui suatu sistem distribusi.
·         Interaksi antara LAN nirkabel dengan jenis LAN lainnya digambarkan sebagai berikut:
 
Gambar 14 : Koneksi Jaringan Nirkabel
  • Pada suatu jaringan LAN bisa terdapat LAN berkabel backbone, seperti “Ethernet” yang mendukung server, workstation, dan satu atau lebih bridge / router untuk dihubungkan dengan jaringan lain. Selain itu terdapat modul kontrol (CM) yang bertindak sebagai interface untuk jaringan LAN nirkabel. CM meliputi baik fungsi bridge ataupun fungsi router untuk menghubungkan LAN nirkabel dengan jaringan induk.  Selain itu terdapat Hub dan juga modul pemakai (UM) yang mengontrol sejumlah stasiun LAN berkabel.
  • Penggunaan teknologi LAN nirkabel lainnya adalah untuk menghubungkan LAN pada bangunan yang berdekatan.
  • Syarat-syarat LAN nirkabel :
    • Laju penyelesaian: protokol medium access control harus bisa digunakan se-efisien mungkin oleh media nirkabel untuk memaksimalkan kapasitas.
    • Jumlah simpul: LAN nirkabel perlu mendukung ratusan simpul pada sel-sel multipel.
    • Koneksi ke LAN backbone: modul kontrol (CM) harus mampu menghubungkan suatu jaringan LAN ke jaringan LAN lainnya atau suatu jaringan ad-hoc nirkabel.
    • Daerah layanan: daerah jangkauan untuk LAN nirkabel biasanya memiliki diameter 100 hingga 300 meter.
    • Kekokohan dan keamanan transmisi: sistem LAN nirkabel harus handal dan mampu menyediakan sistem pengamanan terutama penyadapan.
  • Teknologi LAN nirkabel:
    • LAN infrared (IR) : terbatas dalam sebuah ruangan karena IR tidak mampu menembus dinding yang tidak tembus cahaya.
    • LAN gelombang radio : terbatas dalam sebuah kompleks gedung, seperti bluetooth, WiFi, dan HomeRF.
    • LAN spektrum penyebaran: beroperasi pada band-band ISM (industrial, scientific, medical) yang tidak memerlukan lisensi.
    • Gelombang mikro narrowband : beroperasi pada frekuensi gelombang mikro yang tidak termasuk dalam spektrum penyebaran.

3.5 Proxy
Proxy server adalah sebuah komputer server atau program komputer yang dapat bertindak sebagai komputer lainnya untuk melakukan request terhadap content dari Internet atau intranet.
Proxy Server bertindak sebagai gateway terhadap dunia Internet untuk setiap komputer klien. Proxy server tidak terlihat oleh komputer klien: seorang pengguna yang berinteraksi dengan Internet melalui sebuah proxy server tidak akan mengetahui bahwa sebuah proxy server sedang menangani request yang dilakukannya. Web server yang menerima request dari proxy server akan menginterpretasikan request-request tersebut seolah-olah request itu datang secara langsung dari komputer klien, bukan dari proxy server.
Proxy server juga dapat digunakan untuk mengamankan jaringan pribadi yang dihubungkan ke sebuah jaringan publik (seperti halnya Internet). Proxy server memiliki lebih banyak fungsi daripada router yang memiliki fitur packet filtering karena memang proxy server beroperasi pada level yang lebih tinggi dan memiliki kontrol yang lebih menyeluruh terhadap akses jaringan. Proxy server yang berfungsi sebagai sebuah “agen keamanan” untuk sebuah jaringan pribadi, umumnya dikenal sebagai firewall.


BAB IV
PERAKTIK KERJA DAN PEMBAHASAN

4.1  Tahap Persiapan
4.1.1 Tahap Persiapan Alat
         Adapun Alat yang harus dipersiapkan untuk Setting Jaringan Komputer adalah sebagi berikut :
·      Crimping Tools
·      Network Tester
·      Kater
4.1.2 Tahap Persiapan Bahan
         Adapun Bahan-bahan yang harus di persiapkan untuk Setting Jaringan Komputer adalah sebagai berikut:
·         Kabel UTP
·         Konektor RJ-45
·         HUB
·         Ripet
·         Wiring Cable Duck
·        Paku
4.2  Tahap Pelaksanaan
Adapun tahap-tahap pelaksanaan Setting Jaringan Komputer adalah sebagi berikut:
1.      Pasang kabel UTP pada konektor RJ-45. Gunakan type Straight untuk  menghubungkan PC Client ke HUB. Langkah instalsi kabel UTP adalah sebagi berikut :
a.       Siapkan semua peralatan dan bahan (konektor RJ-45, Crimping Tool dan Network Tester).
b.      Kupas bagian luar kabel menggunakan alat pengupas kabel pada Crimping Tools atau kater.
c.       Susun kabel sesuai urutan standar berdasarkna kebutuhan.
d.      Urutkan kabel dari kiri ke kanan.
e.       Rapihkan ujung kabel dengan menekan ujung pelindungnya.
f.       Potong ujung kabel untuk meratakan dan merapihkan.
g.      Masukan kabel ke konektor konektor dengan posisi urutan kabel sesuai, sampai ujung kabel telihat dibagian depan konektor.
h.      Setelah ujung kabel masuk ke konektor dan posisinya tidak berunbah, masukan Konektor ke Krimping Tool sesuai lubang yang pas.
i.        Lalu tekan Crimping Tool sekuatnya sampai posisi tembaganya masuk dan menjepit ujung kabel.
j.        Setelah itu tes dengan menggunakan Network Tester untuk meyakinkan bahwa kabel yang telah kita buat baik dan bisa digunakan.
2.      Setelah pembuatan kabel telah selesai kemudian hubungkan kabel ke HUB.
3.      Dikarenakan di Kantor Pusat PT Kereta Api sudah DHCP jadi tidak usah lagi menseting atau mengkonfigurasi IP address.
4.      Setting Proxy client
Langkah yang selanjutnya adalah menseting proxy client nya, adapun langkah-langkah setong proxy client yaitu:
a.       Masuk Aplikasi Web Browser Seperti Mozila, Kemudian pilih menu Tools dan pilih options.
b.      Kemudian pilih advance
c.       Lalu pilih menu Network

d.      Kemudian  pilih setting dan pilih manual proxy configuration
e.       Kemudian isikan alamat Proxy nya pada olom http proxy, Contoh alamat proxy : proxy.kereta-api.co.id  setelah alamat proxy di isikan kemudian tekan OK, dan setting proxy pada computer client telah selesai dilakukan.


4.3  Tahap Pengujian
Tahap pengujian dapat dilakukan dengan cara sebagi berikut :
1.      Pengujian koneksi PC Client dengan HUB dapat dilakukan dengan cara sebagi berikut :
a.       Dengan menggunakan kabel tester, kabel tester mampu mengetahui apakah koneksi kabel antara ujung yang satu dengan ujung yang lainnya sudah terpasang dengan baik atau belum.
b.      Dengan memberi tanda pada masing–masing ujung kabel. Jika tersambung dengn benar maka lampu yang terdapat pada hub akan menyala, jika tidak maka lampu hub tidak akan menyala atau menyala dengan tidak sempurna.
2.      Pengujian koneksi ke internet dapat dilakukan dengan cara sebagi berikut :
a.       Pengujian koneksi ke internet dapat pula dilakukan dengan cara mengunjungi alamat/situs yang mudah diloading ataupun alamat yang menyediakan layanan untuk mengetes kecepatan koneksi.










BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

5.1  Kesimpulan
5.1.1        Kesimpulan Umum
1.      Dengan adanya Praktik Kerja Industri (PRAKERIN) ini kita dapat mengetahui secara langsung bagaimana pelaksanaan kerja di dunia industri, terutama dibidang keahlian Teknik Komputer Jaringan.
2.      Selain itu siswa dapat mengimplementasikan ilmu yang dimilikinya di dunia industri sehingga siswa dapat menerapkan ilmu yang didapatkan dari sekolah.
3.      Ada juga manfaat yang diperoleh dari peraktik kerja industri adalah dapat meningkatkan efisiensi proses pendidikan dan penelitian tenaga kerja Profesional.
5.1.2        Kesimpulan Khusus
1.      Seiring dengan berkembangnya teknologi dalam dunia perkomputeran, kebutuhan manusia juga semakin kompleks penggunaannya terhadap perkembangan teknologi tersebut.
2.      Selain itu manusia membutuhkan keefesiensian dalam memperoleh informasi, maka teknologi mengimbangi dengan adanya internet.
3.      Internet ditunjang oleh adanya system jaringan.
4.      System jaringan di implementasikan dengan adanya perkembangan software dan hardware selain itu karena dorongan manusia untuk memenuhi kebutuhan informasi.





5.2  Saran-saran
      5.2.1 Saran untuk Siswa
   Adapun saran untuk siswa yang mudah-mudahan dapat menjadi sebuah    motivasi ke arah yang lebih baik bagi siswa yaitu:
1.      Siswa yang akan melaksanakan prakerin diharapkan lebih sungguh-sungguh dalam melaksanakan program tersebut untuk mencari pengalaman, pengetahuan dan masa depan yangseluas-luasnya dengan banyak bertanya bila kita tidak mengetahuinya.
2.      Dapat menciptakan komunikasi dan iklim kerja yang baik dengan  pembimbing di perusahaan tersebut.
3.      Siswa hendaknya lebih proaktif, inisisatif dan kreatif dalam melaksanakan Praktik Kerja Industri.
4.      Siswa harus meningkatkan kedisiplinan baik selama disekolah maupun pada waktu pelaksanaan Praktik Kerja Industri.
5.      Melakukan komunikasi rutin dengan pihak sekolah atau pihak yang dapat di percaya apabila menghadapi kesuliata-kesulitan selama Praktik Kerja Industri.
5.2.2        Saran untuk Sekolah
Didalam laporan ini penulis ingin memberikan saran, yang mudah-mudahan dapat menjadi sebuah motivasi kearah yang lebih baik bagi SMK Negeri 1 Kawali, yaitu:
1.      Monitoring dari pihak sekolah supaya dilakukan secara rutin, baik peninjauan langsung maupun tidak, agar dapat mengetahui kesulitan-kesulitan yang dihadapi oleh siswa/i.
2.      Bagi guru-guru/pengajar supaya lebih meningkatkan lagi kualitas mengajarnya.
3.      Untuk internet di kampus sebaiknya terus tetap Online selama jam sekolah dan fasilitas komputer tetap tersedia untuk kelangsungan koneksi ke Internet karna kebutuhan informasi yang berkaitan dengan ilmu yang diberikan oleh sekolah sangat besar.
4.      Untuk bimbingan diharapkan pembimbing dapat menerima hasil laporan dalam bentuk softcopy agar dapat meminimalisir keuangan.
5.2.3        Saran untuk Perusahaan
Didalam laporan ini penulis ingin memberikan saran, yang mudah-mudahan dapat menjadi sebuah motivasi ke arah yang lebih baik lagi bagi bagi PT Kereta Api Indonesia (persero), yaitu:
1.      Untuk memperlancar proses penyelesaian pekerjaan maka perlu dilakukan pemeliharaan dan penambahan peralatan yang menunjang, baik di dalam kantor maupun di lapangan.
2.      Pembagian tugas pada setiap karyawan sebaiknya di benahi kembali agar tidak terdapat beban yang berlebihan pada suatu bagian pekerjaan tertentu.



DAFTAR PUSTAKA                 

Ashary, Fadhly. Apr 2011. Komputer Jaringan. fadhlyashary.blogspot.com
Cinta. 16 Jan 2009. Topologi-Jaringan. chintcha.wordpress.com
Febrian. 2009/02/11. Pengertian-proxy-server. febriand.wordpress.com
http://drajat-ag.blogspot.com. 13 Jan 2009. Pengkabelan-pemasangan-jaringan-komputer, ixnugros.wordpress.com
unting.net. 3 Jan 2009. trouble-shooting-client-pada-sebuah-jaringannetwork Setting proxy pada web broser mozilla firefox

No comments:

Post a Comment